Cantik Agama Kerana Manusia

Imam masjid Kuantan hari ini ada menyebut tentang kelaziman sesetengah orang menyebut “Insyallah” dalam berjanji, selepas itu janji itu tidak ditepati. Lama-lama kelamaan orang sudah tidak boleh menerima jawapan “Insyallah” lagi. Contohnya:

“Datang ke tak malam ni?”

“Insyallah saya datang.”

“Jangan Insyallah, datang ke tidak?”

Sedangkan Insyallah itu sesuatu jaminan yang istimewa, dengan izin Allah. Yang cantik boleh jadi tak cantik. Mungkin lebih kurang sama dengan kes fatwa pengharaman pengkid dan juga ura-ura tentang halal/haram senaman yoga. Yang melawan Majlis Fatwa tu bukan orang lain, tetapi orang Islam juga. Yang mengutuknya pun  orang Islam juga.

Leave a Reply